Pertemuan Kelompok Kegiatan Kampung KB ” SEJAHTERA”

BABALAN-  Pertemuan Kelompok Kegiatan Kampung KB yang dilaksanakan di Balai Desa Babalan dengan dihadiri oleh Kepala Desa Babalan, Anggota dan Pengurus Kampung KB Desa Babalan, serta beberapa Kader Posyandu Desa, Perangkat Desa  . Pertemuan dilaksanakan pada hari Selasa ( 12 /10/2021) untuk memberikan pengetahuan dan informasi kepada peserta pertemuan agar mengerti tentang mengatasi stunting yang saat ini menjadi prioritas Pemerintah.

Petugas Penyuluh Lapangan Keluarga Berencana (PLKB) Kecamatan Gabus memberikan materi tentang hal yang harus dipersiapkan oleh para calon pengantin ketika hendak melangsungkan pernikahan. Bukan hanya soal finansial, calon pengantin juga perlu memperhatikan masalah kesehatan fisik dan mental sebelum menikah. Merangkum buku saku Kesehatan Reproduksi dan Seksual bagi Calon Pengantin yang diterbitkan Kementerian Kesehatan (Kemenkes) RI pada 2018, sedikitnya ada 5 persiapan kesehatan pranikah yang perlu dipahami oleh calon pengantin.

1. Persiapan fisik Dalam rangka mempersiapkan kesehatan sebelum menikah, para calon pengantin hendaknya perlu menjalani beberapa prosedur pemeriksaan, seperti:

  •  Pemeriksaan tanda-tanda vital, yakni suhu, nadi, frekuensi napas, dan tekanan darah
  • Pemeriksaan status gizi, seperti berat badan, tinggi badan, lingkar lengan atas, tanda-tanda anemia
  • Pemeriksaan darah rutin, yakni Hb, golongan darah, dan rhesus Pemeriksaan urine rutin
  • Pemeriksaan lain atas indikasi, seperti gula darah, penyakit menuar seksual (PMS), HIV, malaria, thalassemia, hepatitis B, Torch (toksoplasmosis, rubella, citomegalovirus, herpes), dan lain sebagainya

2. Persiapan gizi Status gizi calon pengantin wanita perlu diketahui salah satunya untuk persiapan kehamilan.

Status gizi dapat ditentukan dengan pengukuran indeks massa tubuh (IMT). Baca juga: 8 Cara Mengecilkan Perut Buncit Tanpa Olahraga Untuk calon pengantin wanita, ditambah dengan pengukuran lingkar lengan atas. IMT merupakan proporsi standar berat badan (BB) terhadap tinggi badan (TB). Jika IMT < 17,0, calon pengantin disebut sangat kurus dengan kekurangan berat badan tingkat berat atau kurang energi kronik (KEK) tingkat berat. Sedangkan, jika IMT 17-18,5, calon pengantin disebut kurus dengan kekurangan berat badan tingkat ringan atau KEK tingkat ringan. Sementara, pengukuran lingkar legan atas bertujuan untuk mengetahui adanya risiko KEK. Ambang batas lingkar lengan atas pada wanita usia subur (WUS) dengan KEK di Indonesia adalah 23,5 cm. Apabila lingkar lengan atas kurang dari angka tersebut, artinya calon pengantin wanita mengalami KEK. Untuk mencegah kondisi berbahaya tersebut, calon pengantin dianjurkan untuk melakukan berbagai persiapan gizi sebelum memasuki jengjang pernikahan, sebagai berikut:

Calon pengantin wajib konsumsi gizi seimbang Setiap valon pengantin wanita dianjurkan mengonsumsi tablet tambah darah (TTD) yang mengandug zat besi dan asam folat seminggu sekali Bagi calon pengantin wanita yang mengalami KEK dan anemia, perlu ditentukan penyebabnya dan ditatalaksana sesuai dengan penyebab Untuk mendapatkan asupan gizi seimbang ke dalam tubuh, calon pengantin perlu mengonsumsi 5 kelompok pangan yang berbeda setiap hari atau setiap kali makan (makanan pokok, lauk pauk, sayuran, buah, dan minuman) Biasakan minum air putih 8 gelas per hari Hindari minum teh atau kopi setelah makan Batasi konsumsi garam, gula, dan lemak atau minyak

3. Imuniasi tetanus Imunitasi tetanus dan difteri (Td) untuk wanita usia subur termasuk ibu hamil dan calon pengantin, merupakan imuniasi lanjutan yang terdiri dari imunisasi terhadap penyakit tetatus dan difteri. Calon pengantin wanita perlu mendapatkan imuniasi tetanus agar memiliki kekebalan, sehingga apabila memasuki masa kehamilan dan melahirkan, ibu dan bayi akan terlindungi dari penyakit tetatus. Tiap WUS, yakni usia 15-49 tahun diharapkan sudah mendapatkan 5 kali imuniasai tetatus lengkap (T5).

4. Menjaga kesehatan organ reproduksi Kesehatan organ reproduksi perlu dijaga agar dapat berfungsi dengan baik. Berikut ini adalah sejumlah tips menjaga kesehatan organ reproduksi yang perlu dilakukan para calon pengantin: Sebaiknya ganti celana dalam minimal 2 kali sehari Gunakan pakaian dalam berbahan sintetis (katun) yang dapat menyerap keringat dan tidak terlalu ketat Membersihkan organ reproduksi luar dari depan ke belakangan dengan menggunakan air bersih dan dikeringkan menggunakan handuk atau tisu Pakailah handuk yang bersih, kering, tidak lembab atau bau Khusus wanita, tidak boleh terlalu sering menggunakan cairan pembilas vagina, memakai pembalut tipis dalam waktu lama, dan rutin periksa ke dokter jika sering mengalami keputihan, berbau dan berwarna Bagi laki-laki, dianjurkan untuk sunat terlebih dahulu

5. Menjaga kesehatan jiwa dan harmonisasi pasangan suami istri Sehat jiwa adalah kondisi di mana individu dapat berkembang secara fisik, mental, spiritual, dan sosial, sehingga bisa menyadari kemampuan sendiri, mengatasi tekanan, bekerja secara produktif, dan mampu memberikan kontribusi untuk komunitasnya. Berikut ini ciri-ciri sehat jiwa pada seseorang: Perasaan sehat dan bahagia Menyadari kemampuan diri Merasa nyaman terhadap diri sendiri Dapat menerima orang lain apa adanya Merasa nyaman berinteraksi dengan orang lain Mampu memenuhi kebutuhan hidup Mempu menghadapi tantangan hidup Mempunyai sikap positif terhadap diri dan orang lain Untuk menjaga harmonisasi sebagai pasangan suami istri, para calon pengantin perlu mengenali karakteristik diri masing-masing pasangan.

Peserta pertemuan kelompok kegiatan Kampung KB ” SEJAHTERA” Desa Babalan di Balai Desa ( Selasa 12/10/2021)

Mengetahui dan melaksanakan tugas dan tanggung jawab masing-masing yang sudah menjadi komitmen bersama Saling mengerti, menghormati, menghargai, dan menutupi kekurangan masing-masing pasangan kepada orang lain Bersama-sama menjaga kesehatan keluarga Jadi, sebelum memasuki jenjang pernikahan, setiap calon pengantin mesti mengenali karakteristik dari masing-masing pasangan agar terwujud keluarga yang sehat, bahagia, dan sejahtera. (jim/bbl)

Jadi yang Pertama Berkomentar

Tinggalkan Balasan